Menu

Senin, 02 April 2012

Bryophyta ( Lumut )

KLASIFIKASI :

Secara tradisional, lumut dikelompokkan dengan liverworts dan hornworts dalam Bryophyta Divisi ( bryophytes ), dalam mana lumut mengarang Musci kelas. Definisi Bryophyta, bagaimanapun, adalah paraphyletic dan sekarang cenderung dibagi menjadi tiga divisi. Dalam sistem, Divisi Bryophyta berisi eksklusif lumut.
Para lumut dikelompokkan sebagai divisi tunggal, sekarang bernama Bryophyta, dan dibagi menjadi delapan kelas:

 
divisi Bryophyta
kelas Takakiopsida
kelas Sphagnopsida
kelas Andreaeopsida
kelas Andreaeobryopsida
kelas Oedipodiopsida
kelas Polytrichopsida
kelas Tetraphidopsida
kelas Bryopsida


liverworts





hornworts


vaskular tanaman


Bryophyta

Takakiopsida


Sphagnopsida



Andreaeopsida


Andreaeobryopsida



Oedipodiopsida



Tetraphidopsida


Polytrichopsida


Bryopsida















Moss di Allegheny National Forest , Pennsylvania, Amerika Serikat.

Enam dari delapan kelas hanya berisi satu atau dua marga masing-masing. Polytrichopsida termasuk 23 genera, dan Bryopsida mencakup mayoritas lumut keanekaragaman dengan lebih dari 95% spesies lumut termasuk dalam kelas ini.
Para Sphagnopsida, gambut-lumut, terdiri dari dua genera hidup Ambuchanania dan Sphagnum , serta taksa fosil. Namun, genus Sphagnum adalah satu, beragam luas, dan ekonomis penting. Ini lumut besar membentuk rawa asam luas di hutan rawa gambut. Daun Sphagnum memiliki sel-sel mati yang besar bergantian dengan sel-sel hidup fotosintesis. Sel-sel mati membantu untuk menyimpan air. Selain dari karakter ini, percabangan unik, thallose (datar dan diperluas) Protonema, dan sporangium eksplosif pecah menempatkannya terpisah dari lumut lainnya.
Andreaeopsida dan Andreaeobryopsida dibedakan oleh biseriate (dua baris sel) rhizoids, multiseriate (banyak baris sel) Protonema, dan sporangium yang membagi garis membujur. Lumut Kebanyakan kapsul yang terbuka di bagian atas.
Polytrichopsida memiliki daun dengan set lamellae paralel, flap kloroplas yang mengandung sel-sel yang terlihat seperti sirip pada heat sink. Ini melakukan fotosintesis dan dapat membantu untuk menghemat air oleh sebagian melampirkan permukaan pertukaran gas tersebut. Para Polytrichopsida berbeda dari lumut lainnya di rincian lain dari perkembangan mereka dan anatomi juga, dan juga dapat menjadi lebih besar daripada kebanyakan lumut lain, dengan misalnya komune Polytrichum bantal membentuk hingga 40 cm (16 in) tinggi. Lumut tanah tertinggi, anggota Polytrichidae mungkin Dawsonia superba , penduduk asli ke Selandia Baru dan bagian lain dari Australasia .
Mereka tampaknya menjadi kerabat yang tinggal terdekat dari tumbuhan vaskular .

Merah lumut kapsul, penduduk asli musim dingin dari Yorkshire Dales moorland


Setelah tanaman berbunga dan paku-pakuan, lumut adalah kelompok yang paling beragam tanaman , dengan lebih dari 10.000 spesies dalam 700 marga. Hal ini membuat lumut hampir dua kali lebih beragam seperti mamalia.
Lumut tidak mendapat perhatian banyak dari kita sebagai tanaman berbunga , pakis , atau konifer karena lumut yang paling kecil dan tidak mencolok. Mereka tidak memiliki jaringan pembuluh darah atau kayu untuk meminjamkan mereka dukungan struktural, juga tidak memiliki daun besar atau kerucut pamer atau bunga. Ini tidak berarti bahwa lumut tidak penting, bahkan, lumut memainkan peran penting dalam mengurangi erosi di sepanjang sungai, air dan siklus hara di hutan tropis, dan isolasi lapisan es Arktik.
Tingkat yang lebih tinggi klasifikasi lumut masih belum dilunasi, dan masih ada perbedaan yang cukup besar pendapat tentang nama-nama kelompok besar. Para cladogram bawah ini menunjukkan hubungan dari empat kelompok besar: Sphagnopsida (lumut gambut), Andreaeopsida (lentera lumut), Polytrichopsida (lumut nematodontous), dan Bryopsida (lumut arthrodontous), yang mencakup kelompok diplolepidious dan haplolepidious

Para Bryophyta atau lumut, tidak seperti liverworts, hadir dalam habitat darat yang paling (bahkan gurun) dan terkadang kehidupan tanaman dominan.
Seperti dengan liverworts tanaman yang biasa kita lihat adalah gametofit. Ini menunjukkan awal dari diferensiasi batang dan daun - tetapi tidak ada akar. Lumut mungkin memiliki rhizoids dan ini mungkin multiseluler tetapi mereka melakukan sedikit lebih dari tahan tanaman bawah.
Batang menunjukkan beberapa diferensiasi internal ke hidroid dan leptoids yang seperti xilem dan floem tanaman yang lebih tinggi tetapi sangat sederhana diselenggarakan dengan tidak ada hubungannya dengan daun atau batang bercabang.
Daunnya kebanyakan satu sel tebal, kadang-kadang pelepah adalah beberapa sel tebal tapi ini tidak mengandung melakukan jaringan sehingga tidak sama dengan pembuluh darah daun.
Gametophytes pria dan wanita terlihat sama kecuali ketika mereka menghasilkan struktur reproduksi.

Pabrik pria menghasilkan cluster antheridia yang mengandung ribuan sperma Ciliata.

Betina menghasilkan archegonia, masing-masing berisi telur tunggal.
Pemupukan sangat tergantung pada air - sperma disiramkan atau berenang ke archegonia tersebut. Zigot tumbuh ke dalam sporofit diploid yang tetap melekat pada gametofit betina Ini adalah batang berdaun dengan seta atau kaki pada salah satu ujungnya, menggambar nutrisi dari gametofit. Di ujung lain adalah kapsul yang meiosis terjadi untuk membentuk spora.

Archegonium tumbuh sekitar sporophyte berkembang untuk sementara waktu tetapi menjadi terpisah dari gametofit dan dilakukan untuk membentuk topi atau calyptra lebih sporangium itu. Anehnya, sporangia dari beberapa lumut memiliki stomata banyak seperti pada daun tanaman vaskular.

Belum menghasilkan lumut kapsul dengan calyptra

Calyptra ini hilang ketika sporangium ini matang seperti yang operkulum atau penutup di ujung kapsul.
Di bawah operkulum yang sering ada gigi peristome yang terbuka dalam kondisi kering dan kontrol pelepasan spora spora Sebuah berkecambah untuk menghasilkan Protonema berbentuk benang yang cepat atau lambat menghasilkan tunas yang tumbuh menjadi gametophytes baru.
Ekologi lumut
Lumut memerlukan air yang melimpah untuk pertumbuhan dan reproduksi. Mereka dapat mentolerir mantra kering dengan kering atau, dalam kasus seperti lumut Sphagnum, dengan memegang sejumlah besar air dalam sel-sel mati di daun.
Mereka terlihat cukup rendah dan tidak signifikan, tetapi telah menjadi dominan dalam habitat tertentu dan Sphagnum sendiri dikatakan menempati 1% dari permukaan bumi (setengah wilayah Amerika Serikat). Karena kemampuannya untuk menyerap darah dan relatif bebas dari kontaminasi bakteri Sphagnum digunakan dalam dressing. Lumut itu sendiri digunakan di beberapa media hortikultura dan merupakan sumber penting dari gambut.

Ini adalah tanda yang saya lihat di sebuah tempat peristirahatan di I-90 di Wisconsin.

Polytrichum komune salah satu lumut lebih besar dengan sporofit dewasa
Jika Anda mencoba untuk tumbuh rumput di lokasi yang teduh Anda mungkin telah terganggu oleh lumut sebagai gulma. Seperti organisme yang lebih rendah banyak mereka sangat sensitif terhadap garam-garam tembaga dan dapat dikontrol dengan cara ini. Di sisi lain lumut hijau dan lebih baik disesuaikan dengan menaungi dari rumput kebanyakan, jadi mungkin kita harus menerima mereka dalam situasi ini.

Video tentang Siklus Hidup Bryophyta (Lumut)

 

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...